Tuesday, 11 October 2016

Benda Juga Punya Perasaan (last part)







Sebelumnya, gue ingin peringatkan. Mending baca part 1 nya dulu deh... Benda Juga Punya Perasaan part 1

#$#


Gue masih panik, yang gue lakukan cuma menggenggam hape gue sambil celingak celinguk bloon. Dari suara yang terdengar sedikit tadi, gue berspekulasi kalo yang megangkat adalah cewek, karena suaranya halus-kecil-gimana-gitu.

Kemudian gue mencoba untuk memberanikan diri untuk menjawab. Bismilah..

"ha..halo...", ucap gue dengan nada bergetar. Nada anak kelas 3 SMP.

Tiba-tibaa...

"wooyy, elo siapaa..?!! Lo dapet nomor gue dari siapaa...?!!", orang tersebut langsung nyerocos dengan suara yang lantang. Dan mendaratkan pertanyaan-pertanyaan ke gue.

"o-oh, kenalin gue zilmy, gue dapet nomor lu ngasal..he-he..", jawab gue sejujur-jujurnya. Dengan nada yang masih bergetar.

Lalu, dia merespon dengan suara yang lantang kembali.

"ohh pantesan nomor belakang gue cuma beda satu angka doang sama lu..!!".

"i-iya, kalo boleh tau, nama lu siapa?", tanya gue, berusaha untuk menenangkan suasana.

"enggak!! Gue gak mau ngasih tau nama gue.., sekarang apus nomor gue!! Lo penjahat kan..!! iya kan..!! apuss..!",

"i-iya, nanti gue apus..."

"SEKARANG !!

"..........."

"woy, kok lu gak matiin hape nya..."

"iy-iya..."

"SEKARANG !!"

Tutt......tutt...tutt...

Hape gue matikan.

Gue deg-degan setengah mati, nafas yang gue keluarkan tak terkontrol, kadang dari hidung, kadang dari mulut, kadang dari keduanya. Ini enggak kayak yang gue bayangkan. Ekspetasi gue; nelepon pake nomor asal kayak tadi, terus yang jawab cewek, cakep, terus kita kenalan, kita terus ngobrol panjang lebar, lalu kita saling jatuh cinta, dan akhirnya pacaran. Yap, semudah itu. Tapi berbanding terbalik dengan kenyataan. Kenyataan yang gue dapat; malah dianggap penjahat. -___-"

Tapi gapapa, walaupun dia nyuruh gue buat ngapus nomornya di hape gue, tapi gak akan gue apus. Lagian dia juga gak tau nomornya jadi gue apus apa enggak. Hahaha.

Hape gue begetar, ada yang nelepon. Dengan cekatan gue pun jawab.

Lah, ini bukan nomor yang tadi. Pikir gue setelah melihat nomor tersebut di layar hape gue. "halo....ehh, ini yang tadi yak? Ada apa?", jawab gue dengan ramah.

"TUH KAN !!, nomor gue belom lu apus, APUS SEKARANG !!", balas dia dengan suara yang lantang. Gile, dia bisa tau gitu. Ajaib.

".......", gue menjauhkan hape gue dari kuping gue. Karena gue masih sayang dengan gendang telinga gue.

Tutt....tuuuutt...tutt..

Kali ini nomornya benar-benar gue apus.

#$#

Its okay. Mari coba cara yang kedua.

Yap, dengan cara kedua ini, gue akan menghubungi seseorang dengan nomor yang gue ketik asal-asalan, asal pencet aja pokoknya. Ini semua gue lakukan hanya untuk menambah kontak di hape gue. Yeaah. Semangat !!

Mulai dari, 91327546186 (bener-bener ngasal). Tekan telepon.

Tuutttt........

Tuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuutttttttttttt.....

Oke gak nyambung.

Coba lagi dengan nomor lain, 08978263xxx. Telepon.

Tuuut....

Tuuuttttt....tuuuuttt...

Nyambung gan...

"hallo..."

Ucap seseorang dari kejauhan, dengan suara yang berat, dan sedikit keras. Kali ini gue menduga kalo kali ini yang ngangkat adalah seorang cowok. Tutup? Enggak. Inget kan tujuannya apa, iya hanya sebatas nambahin kontak di hape gue.

"iya, hallo...", balas gue.

".........", telepon nya masih nyala, tapi gak dijawab sama dia. What happen?

"maaf...hallo....", gue mencoba kembali menyapa, nyari orang yang punya telepon.

Gue masih menempelkan telepon ditelinga, tiba-tiba ada suara yang gue dengar, tapi kecil, samar-samar.

"Mama tuh yang keras kepala !"

Lalu ada yang nyaut.

"apa? Mama? Papa tuh yang keras kepala ! selalu pulang malem ! kemana ?!"

Oke, perasaan gue gak enak nih, dari percakapan diatas, gue bisa memastikan itu bukan lah percakapan yang baik. Duhh...gue harus gimana ini? Kenapa harus disaat yang seperti ini? Oke, gue harus bertindak, gue harus membantu mereka..

"HALO...HALO....KALIAN JANGAN CERAI, KARENA ITU PERBUATAN YANG DIBENCI TUHANNN..!!!", ucap gue kepadanya berusaha memisahkan dan mengendalikan keadaan , teriak, biar kedengeran.

"JANGAN CERAI BU! JANGAN CERAI PAK!"

"JANGAN CERAI WOII...."

Kemudian. Gue kasih jeda sedikit, mendengar kembali apa yang terjadi disana. Yap, sepertinya kondisi sudah kembali normal, tidak ada percakapan seperti tadi, hening. Haaahh, akhirnya gue berhasil, berhasil membuat kondisi membaik sekaligus berhasil membuat mencegah mereka cerai. (itu adalah baru dugaan gue saja, gak tau deh selanjutnya mereka ngapain, ngelanjutin berantem atau bener-bener udah baikan)

Dan...

Tuuuuuttttttttt....

Telepon nya dia matiin.

Dan nomornya gue apus. Tanpa disuruh.

#$#

Benar, gue sangat-sangat menikmati saat-saat bersama hape gue ini, tapi kelama-kelaman sifat dasar manusia gue keluar. Benar. Bosan, gue mulai bosan dengan hape gue ini, bosan dengan semua kekurangan yang ada pada benda ini, mulai dari karena game nya itu-itu aja lah, bosan karena batrenya gampang abis lah, bosan karena gak ada yang ngucapin "selamat malamlah" , dan bosan-bosan yang lainnya.

Hingga gue memutuskan, "Mi, kayaknya aku mau ganti hape lagi deh..", ucap gue kepada nyokap gue yang sedang membereskan meja makan.

"emang hape yang sekarang kenapa?", respon nyokap.

Sambil melihat hape gue yang sedang di cas, gue pun menjelaskan. "udah nge-lag, jadi lambat gitu... ", jelas gue kepada nyokap.

"terus, mau digimanain tuh hape? Dijual?", tanya nyokap.

Lalu gue berjalan ke arah hape gue, "mmm.., kayaknya mau aku tuker tambah aja deh...", sambil megang hape, sambil memandangnya.

"ooo..., yaudah terserah..", respon nyokap singkat.

Keesokannya, sehari setelah gue ngomong mau nuker tambah hape gue, tiba-tiba aja hape gue saat mati mendadak. Padahal kemaren masih bisa nyala, baik-baik aja. Gue gak tau penyebabnya, gue coba nyalahin dengan menekan tombol yang terletak dibody hape tersebut, tapi masih gak mau nyala. Dan tiba-tiba saja gue menduga, salah satu penyebab hape gue mati itu karena omongan gue, kemudian benda itu sadar kalo dia sudah tidak dibutuhkan lagi, lalu akhirnya dia memutuskan untuk rusak, agar gue tidak jadi menuker tambah, karena tidak ada conter hape yang mau menuker tambah dengan hape yang sudah rusak.

Kemudian gue melihat tubuh hape gue tersebut, lalu teringat kejadian yang sudah gue alami akhir-akhir ini dengan hape itu. Dari situ gue berpendapat, kalo ternyata benda juga punya perasaan, dia butuh dijaga, dengan kasih sayang. Beraharap dia bisa berguna bagi gue, begitupun sebaliknya

And then, pada akhirnya hape tersebut gak jadi gue ganti, gue servis. Kemudian setelah bisa kembali digunakan, gue tidak menukar tambah dengan hape yang baru, gue memutuskan untuk beli hape baru, lalu hape gue pertama ini gue berikan kepada adik gue, agar tetap bisa digunakan, dan dijaga.


SELESAI


KEEP ENJOY

@zilmy_hakim

JANGAN LUPA KOMENTAR SETELAH MEMBACA, DAN KALO GAK MAU KETINGGALAN CERITA DI BLOG INI, SILAHKAN FOLLOW.

Wednesday, 28 September 2016

Cerpen Gue (Based on true story)

Jadi di blog gue ada yang baru, apa itu? Yap, segmen baru. Jadi kini gue membuat sebuah kolom yang berisikan cerpen-cerpen gue yang terisnpirasi dari kisah nyata gue, sesuai apa yang terjadi pada diri gue, dari kejadian-kejadian yang unik dan patut di perbincangkan. Dari yang lucu sampe yang garing. Dari senang sampe yang sedih. Dari yang disangka sampe yang gak disangka-sangka. ADA!

Nah, itu aja info nya. Di kolom ini hanya berisikan link-link dari cerpen tersebut, silahkan klik and...

KEEP ENJOY

Cerpen Gue : Benda Juga Punya Perasaan (part 1)



Berkat salam tempel pas lebaran, ditambah beberapa tabungan gue. Akhirnya gue berhasil mempunyai hape pertama gue. *yeay*. Hape pertama gue didapatkan ketika kelas 3 SMP. Pada saat itu sedang ngetrend hape keluaran China. Dan akhirnya bokap gue mengajaklah gue kesebuah konter hape disebuah pertokoan hape yang jaraknya agak jauh dari rumah gue.

Sesampainya di konter hape, bokap langsung bertanya, "mau hape yang mana?", sambil melihat-lihat hape yang terpajang di etalase konter tersebut.

"yang ini bagus pak, keluaran terbaru.." tiba-tiba Si penjual memberikan saran, sambil menunjukan sebuah hape, dengan fitur full touchscreen. Dengan nada yang khas.

Sesaat bokap menoleh, kemudian bertanya, "yang itu berapaan koh?", sambil terus menatap hape yang dipegannya.

Dengan sumringah, Si penjual pun menjawab, "ini murah aja, cuman 1 juta, tapi saya kasih harga spesial buat lo orang, jadi 999 ribu aja..", dengan penuh semangat.

Bokap hanya merespon dengan tatapan datar.

Hingga gue menunjuk kesebuah hape didalam etalase tersebut, yang menurut gue menarik dan gue mengira harganya pun gak terlalu mahal.

Gue menunjuk, "yang ini berapaan koh?", tanya gue kepada Si penjual.

"oh, yang itu 450 ribu aja...", jawabnya. Masih dengan semangatnya yang tinggi. Dan nada yang khas.

"gak bisa kurang tuh? Gak ada harga spesialnya?", sahut bokap gue, yang kini meminta harga spesial dari sang penjual.

"yang itu udah pas aja...", jawabnya. Gak semangat seperti tadi. tapi tetep senyum.

"kuranginlah...", Bokap masih mencoba bernegosiasi, merayu Si penjual agar harganya diturunkan.

Si penjual diam sejenak.

"hah, gini aja, lo orang kasih harga pas, nanti saya bonusin kartu perdana, gimana?", Si penjual pun mencoba untuk memberikan penawaran yang lain ke Bokap.

Bokap menoleh ke gue, "gimana?", bertanya sambil menaikan dua alisnya. Meminta pendapat gue.

"terserah bapak.., aku sih iya aja...", jawab gue. Memberika keputusan ke Bokap, karena pada saat itu gue gak ngerti apa-apa soal hape.

"oke deh...", Bokap berkata ke Si penjual. Menyetujui.

#$#

Sesampainya dirumah, bak seorang manusia purba yang hidup diera modern, gue gak ngerti menggunakan alat berkomunikasi dengan teknologi canggih yang bernama Hape berjenis Qwerty ini. Gue hanya bisa mendengarkan musik yang sebelumnya sudah diisi oleh penjualnya, pada saat itu lagu yang selalu gue puter lagunya ST12 – Cari pacar lagi. Udah, itu doang yang gue setel, sampe Charly ST12 nya minta ampun, minta jangan disetel lagi, capek.

Mau ngapain? Main game? Di Hape gue cuma ada game snake, sebuah game yang membuat ular jalannya bisa sudut siku-siku. Mau SMSan? Mau teleponan? Di kontak Hape gue pada saat itu cuma ada nomor Bokap, Nyokap, sama satu lagi, nomor operator.

Tapi bukan berarti gue gak bersyukur, gue menikmati banget saat-saat gue punya hape pertama gue. Apalagi hape pertama gue pada saat itu ada kameranya. Beuhh.., apa aja gue foto, tangan gue, gue foto. Muka gue, itu udah pasti, walau hasilnya selalu buruk. Sampe punggung gue, gue foto, hanya ingin sekedar tau, gimana wujud punggung gue selama ini. Setelah tau, udah biasa aja. Gak gimana-gimana.

Hingga saat-saat yang membingungkan terjadi, entah kenapa terjadi semacam error gitu pada aplikasi kamera gue. Jadi ketika gue menggunakan aplikasi tersebut, dan gue pencet tombol buat nge-foto, ehh gak bisa. Ada perintah 'Tidak ada tempat kosong. Silahkan cek kembali.', duuh, gue panik, gue gak ngerti kenapa ini.

Gue mencoba untuk mencari penyebabnya, kenapa ini? Gue kembali bertanya-tanya. Gue baca perintah yang tertera dilayar itu lagi. 'Tidak ada tempat kosong. Silahkan cek kembali.' Yap, dari situ gue menemukannya, jawabanya ada diperintah 'Tidak ada tempat kosong'.

Dan dengan logika yang sangat bego. Gue malah nge-foto tempat-tempat kosong, seperti kamar mandi, dalem lemari, kebon belakang rumah. Dan hal tersebut gak berdampak apa-apa, perintah itu lagi-lagi muncul. Kemudian gue bergumam, 'padahal udah gue ikutin perintahnya, kenapa masih kayak gini yak..'

Karena buta akan dunia per-hape-an, alhasil satu-satunya cara ya dibanting, ehh.. balik lagi ke konter Hape tersebut.

Akhirnya gue memutuskan untuk pergi ke konter tersebut, dengan perasaan yang sedikit kesal, karena gue merasa tertipu, baru aja dipake udah error begini.

Sesampainya disana, gue langsung bertanya ke pada si Penjual dengan beribu-ribu pertanyaan, "Pak, ini Hape saya kenapa ya? Kok error gak bisa foto? Kenapa penyebabnya? Kira-kira dalam waktu dekat saya bisa punya pacar gak ya?", dengan raut wajah yang serius.

"bisa saya lihat..", ucap Si Penjual. Meminta untuk melihat Hape gue, untuk mengecek kerusakannya.

Setelah di cek, tiba-tiba dia menatap gue, dengan ekspresi datar. Mungkin saat ini dia sedang begumam 'ini bocah bego apa terlalu polos sih....'. Tapi ia gak mau menyakiti hati pelanggannya. Alhasil dia berkata...

"oooo..., ini karena gak ada kartu memorynya..", ucapnya kepada gue dengan senyuman ikhlasnya. Sabar.

"oooo gitu....", gue cuma ngangguk-ngangguk.

Alhasil, gue beli kartu memory, yang dua Giga. Ya, penyebabnya adalah kartu memory, bukan error karena harus foto tempat-tempat kosong. Sepertinya hanya gue doang yang gak tau kalo harus ada kartu memory di sebuah Hape kalo ingin menyimpan berbagai file. Namanya juga buta akan dunia per-hape-an, mohon maklum ya teman-teman.

Sesampainya dirumah, dengan liarnya gue kembali foto-foto, cekrek sana-cekrek sini, ganteng dikit cekrek, ganteng banyak cekrek. Tapi lama kelamaan bosen juga, hingga gue lupa dengan esensi Hape itu sendiri, yang mana digunakan untuk berkomunikasi.

Disatu sisi gue sadar, kontak yang ada di Hape gue cuma tiga, masak iya gue teleponan sama Bokap gue, walau tiap hari ketemu bahkan serumah, yang bener aja.

Nah, gue tercetus akal, akal dari otak anak SMP kelas tiga ini. Demi mendapatkan nomor kontak, gue bakal nelpon asal-asalan. Yap dengan begitu, kontak di Hape gue nambah. HAHAHA.

Gue gunakan dua cara, cara pertama gue bakal ganti tiga nomor telepon paling belakang gue, misal tiga nomor paling belakang gue 881, nah gue copas, abis itu gue ganti jadi 882, kemudian gue telepon. Dan dengan cara kedua, gue mencet nomor asal-asalan.

Mari coba cara yang pertama...

Gue ketik nomor gue, terus gue ganti tiga angka yang paling belakang, kemudian gue pencet telepon.

Tuuuttt....ttuuuuttt....tuuuuttt....

Oke nyambung.

Tuuuttt....ttuuutt....

Ayo angkat...

Tuuuutt..... Halo?

Waduuh beneran diangkat, anjriit gue panik...

'Halo? Ini siapa?', tanya orang tersebut dari kejauhan.

Gue masih panik, yang gue lakukan cuma menggenggam Hape gue sambil celingak celinguk.





BERSAMBUNG....

Oke, part 2 nya minggu depan ya.., see you next week..



KEEP ENJOY




Friday, 9 September 2016

Catatan Kuliah Gue : Kebetulan Cangkir Kopi




Kini gue sedang berada di tempat baru, lingkungan baru, dan suasana baru. Yang harus gue lakukan ketika berada ditempat baru yaitu 'beradaptasi'. Jujur, gue adalah termasuk orang yang ambivert. Gue mempunyai sisi ekstrovert dan introvert. Menurut gue, selagi seseorang mempunyai sisi introvert, ada kemungkinan seseorang itu akan sedikit untuk kesulitan untuk beradaptasi. Karena orang yg mempunyai keperibadian introvert itu cenderung pendiam dan pemalu.

And then.... mulai lah cerita gue ketika menjadi seorang Barista.

#$#

Gue adalah penyuka kopi, khususnya kopi Mochachino. Itu adalah rasa favorit gue dari berbagai macam rasa kopi didunia. Hampir setiap hari gue menikmati kopi itu sebagai pelengkap hari-hari gue. Tapi, kopi yang biasa gue minum itu bukan kopi yang gue beli di sebuah cafĂ© terkenal yang harganya hampir sama kayak harga nasi padang lima bungkus. Atau kopi yang sudah tercampur........sianida. Kopi biasa aja, sachet-an, yang merk nya ‘Hari Baik’ jika diartikan ke bahasa Indonesia.

Meminum secangkir kopi adalah salah satu cara gue untuk menikmati hari. Dan kini. Takdir membuat gue menjadi seorang peracik kopi. Yap, kini gue adalah Barista di sebuah kedai minuman yang cukup terkenal. Perlu lu ketahui, mebuat secangkir kopi itu sulit, yaa hampir sama kayak UN lah…sulit.

Dari seorang penikmat menjadi seorang pembuat. Itulah gue. Jujur aja, gue belom pernah yang namanya bikin kopi pake mesin atau apalah itu, dan gue juga gak punya pengalaman dalam dunia per-kopi-an. Palingan mesin yang biasa gue pake cuma Dispenser buat bikin kopi dirumah, dan pengalaman gue, gue pernah kecipratan air panas, kemudian gue cuma jerit satu menit doang. Amazing.

Sekarang gue punya dua hal yang saat ini gue rasakan. Pertama, gue seneng, karena ini akan menjadi ilmu baru buat gue, bisa membuat kopi pake mesin kopi beneran dan menjadi seorang Barista, bakalan keliatan keren banget gue. Kedua, gue takut, karena gue belum tau cara membuatnya, terus kopi hasil buatan gue nanti diminum orang, kemudian orang itu tiba-tiba tak sadarkan diri, waduuuhh....bakalan jadi kasus kopi sianida jilid II ini mah. Semoga itu tidak terjadi, amiin.

Kabar baik datang, bahwa sebelum masuk ke store, calon karyawan harus di training. Nah, kalo kayak gini, rasa takut gue berkurang, gue bisa belajar, sekaligus menghindari kejadian yang tidak di inginkan.

#$#

Singkat cerita gue training. Pada saat training, seorang trainernya adalah manusia (yaiyalah bego...). Oke, jadi gini, trainer tersebut terkenal dengan ke-killer-an nya dia, dia terkenal tegas, bukan galak. Tegas bukan berarti galak, dan galak bukan berarti dia humoris. Siip.

Dia seorang perempuan, sekitar umur 25-26-lah. Dia punya cara sendiri dalam mentraining calon karyawan nya, yaitu teori dulu baru praktek. (aduuuh..., yaiyalah, dimana-mana juga begitu, teori dulu baru praktek..) Dan, bukti salah satu ketegasan nya adalah pada saat praktek, dia punya peraturan, 'saya akan banyak omong ketika teori, dan akan diam ketika praktek'. Nah, dia memberi tanda kepada calon karyawan dengan kelimat tersebut agar bersungguh-sungguh ketika teori, agar mudah ketika pada saat praktek.

Pada saat teori, dia menjelaskan tentang sejarah perusahaan ini terbentuk. Mulai dari tanggal berdirinya, tempat berdirinya, hingga nama pendirinya. Kemudian lanjut ke food safety, yaitu tentang keamanan produk, dan tentang kebersihan, ini salah satu hal yang paling penting, karena bekerja di sebuah perusahaan F&B yang terpenting yaitu kebersihan. Mulai dari produk, tempat, dan orang-orang yang berkencimpung.

Lanjut ke bagian yang terakhir, yaitu teori tentang membuat produk. Nah, ini yang bagian yang krusial, kenapa? Karena ini bagian hal yang sulit bagi gue. Gue memperhatikan Trainer itu cuap-cuap, walaupun pada saat itu gue sedang kebelet pipis, sepertinya itu tidak masalah bagi gue.

Tiba saat nya praktek. Ini nih yang bikin gue deg-degan setengah mati. Banyak yang gue takutkan. Gimana kalo salah? Kemudian gue disuruh sang Trainer meminum kopi salah gue lewat hidung? lalu dikeluarkan lewat ubun-ubun? Haaaahhhh. Perlu lu ketahui, dalam membuat secangkir kopi itu tidaklah mudah. Semua ada takaran nya, ada ukuran nya. Misal dalam membuat Cappucino, terdapat Bubuk kopi, kemudian 150cc air, Gula 0.3 oz, lalu Fresh milk 100cc, dan Ice cube 30%. Gimana? Itu baru satu minuman, sedangkan ada banyak jenis lagi di kedai ini.

Hingga tiba dilapangan untuk praktek..

“Oke, liat saya, saya cuma  ngajarin kalian sekali doang, liat baik-baik, abis itu lu praktekin..” ucap sang Trainer dengan suara yang lantang kepada seluruh calon karyawan baru.

Semua mengangguk pelan, tak terkecuali gue. Gue melihat ekspresi tegang di seluruh calon karyawan, termasuk gue. Sepertinya mereka juga merasakan hal yang sama dengan gue. Yess, berarti gue enggak sendiri. hehehe

“Dan saya punya aturan, kalo yang kalian bikin salah, kalian minum sampe abis dalam satu tarikan nafas, oke? Dan jika benar, minuman yang kalian bikin dibagi-bagi ke temen-temen training kalian", ucapnya lagi, memberikan sebuah aturan yang amat tegas.

“o-oke..” kata gue pelan.

Singkat cerita tiba saat nya gue, gue tegang setengah mati. Karena melihat peserta training yang lain banyak yang salah buat dan tidak sedikit juga yang benar. Bagaimana gue kebagian yang salah? Haduuh.... Gue berusaha tenang. Mengingat kembali apa yang sudah diterangkan pada saat teori.

"Oke, kamu buat Mochalatte!" perintah sang Trainer, dan gue mendengarnya seperti "Oke, kamu cari tau sampai berapa episode sinetron Tukang bubur naik haji" sulit!

Tapi gue berusaha tenang, mengingat kembali apa yang sudah dipelajari, dan melakukan nya. Dan Seett....set...seet... jadilah Mochalatte.

"ini Bu, satu cangkir Mochalatte" ucap gue dengan pede.

"Baik, saya coba dahulu..." sang Trainer menyeruput Mochalatte buatan gue sedikit demi sedikit. Kemudian dia pun berkata..

"oke, ini salah.., kamu lupa memberikan gula pada minuman ini"

WOOOOAAHHH....!!

*Tiba-tiba jantung gue meledak *

Semua ketakutan gue dan ketegangan gue ternyata terjadi ketika kopi buatan gue dinyatakan salah. Alhasil, seperti aturan yang sudah ditetapkan, kopi tersebut gue minum sendiri. 'Gilaaa...pahit banget, kayak makan bodrek, tapi dkunyah, satu kerdus' ucap gue dalam hati.

Tapi dari kejadian tersebut gue mendapatkan hal renungan. Biasanya gue minum kopi instant, sebuah kopi dalam kemasan yang sudah tercampur semua dalam takaran nya masing-masing. Dan sekarang gue buat kopi tersebut dengan sebuah proses. Sekarang gue tau kenapa banyak orang-orang pecinta kopi yang meminum kopi disebuah kedai, karena mereka tau arti dari kenikmatan dari kopi itu sendiri. Sesuatu hal yang telah melewati proses yang panjang akan tersa nikmat ketika dirasakan.

Dan terakhir gue ingin memberikan sesuatu kebetulan yang ajaib.

Seperti yang gue tulis di awal, gue adalah penyuka kopi, terutama rasa Mochachino. Itu adalah alasan gue kenapa gue memakai gambar cangkir kopi untuk Favicon blog gue sejak blog ini terbentuk. Dan sekarang, takdir menentukan gue sebagai peracik kopi, kemudian menulis tulisan tentang pengalaman gue tentang kopi di blog ini. Sungguh sebuah kebetulan yang tak disangka-sangka dan di duga-duga.


#$#  



Oke, seperti biasa, jangan lupa beri KOMENTAR setelah membaca, dan jika gak mau ketinggalan cerita-cerita gue, silahkan FOLLOW.

THANKS

AND

KEEP ENJOY

Monday, 8 August 2016

CATATAN KULIAH GUE : CUTI



Sudah sekitar sebulan gue gak ngepost blog ini. Bukan karena gue males atau keabisan kuota internet. Waktulah yang membuat gue mempunyai sedikit waktu untuk nulis. Kalo boleh cerita (cerita aja, ini kan blog lu, bego).

Jadi kejadian nya, sekitar dua minggu yang lalu. Pada saat itu seminggu setelah lebaran, gue mendapatkan panggilan interview setelah mengaply sebuah lowongan dari web khusus lamar kerja, dari perusahaan yang bergerak dibidang F&B. Gue bersyukur sekali pada saat itu, karena saat ini juga gue sedang libur kuliah, dan lumayan lama. Gue berpikir akan ada faedahya jika gue isi waktu libur gue dengan kegiatan. Dan pas banget gue dapet interview kerja. Kemudian gue datang ke perusahaan tersebut dan melakukan proses interview.

Singkat cerita gue keterima di perusahaan tersebut, tentu saja gue seneng, dan tanpa berpikir panjang, gue tanda tangan kontrak selama satu tahun. Tapi dibalik senangnya gue keterima kerja, ada rasa khawatir pada diri gue. Ya, kuliah gue. Gue berpikir ‘kalo saat ini gue keterima kerja dan bersedia kerja selama satu tahun, nanti kuliah gue gimana? Libur kuliah nya kan cuma 2 bulan..’ . Disaat itu juga gue dilema parah. Gue bener-bener bingung, kalo gue kerja sambil kuliah, bukan tidak mungkin kuliah gue akan berantakan, karena gue pernah mengalami hal tersebut. Dan kalo gue kerja, gue akan mempunyai sedikit waktu untuk melakukan hobi-hobi gue. Tapi kalo gak kerja otomatis gue akan terus melanjutkan kuliah dan melanjutkan ke semester berikutnya, jika gue gak kerja, otomatis gue gak dapat penghasilan, gak bisa bantu ortu buat bayar kuliah, gak bisa membeli sesuatu yang gue butuhkan.

Akhirnya gue minta pendapat dari orang tua gue, gue menjelaskan kepada mereka soal ini, antara kuliah dan kerja, semua ada untung ruginya. Dan akhirnya orang tua gue memberikan saran kepada gue untuk cuti kuliah. Jujur pada saat itu gue bener-bener bingung, cuti kuliah berarti gue akan berhenti kuliah sementara, menunda kenaikan gue untuk ke semester selanjutnya. Disatu sisi gue sudah keterima kerja dan bersedia bekerja satu tahun.

“semua keputusan ada di kamu, tapi kalo boleh bapak menyarankan, mending kamu cuti aja, karena kamu sudah terlanjur terikat kontrak dengan tempat kerja kamu. Jangan sampe kejadian kayak pas semester satu kemarin, kuliah kamu jadi berantakan kan kalo sambil kerja..”

Itulah saran dari bokap gue.

Disisi lain, hati gue terus menolak untuk meninggalkan kuliah.

Namun, pada pada akhirnya, dengan berat hati, gue memutuskan untuk cuti. Itu artinya gue mengiklash kan semua yang berbau kuliah untuk sementara, batagor depan kampus, wifi kampus, dan lainnya. Tapi ada satu hal yang membuat gue sulit untuk mengiklash kan keputusan ini. Yaitu gue harus berpisah sama temen-temen satu kelas gue, sudah hampir dua tahun kita sama-sama, dan gue harus gak bersama mereka karena cuti ini.

Hmmm....

Gue sempat berpikir kalo kejadian yang gue alami itu adalah sebuah masalah bagi gue. Tapi kalo gue berpikir lagi, itu memang masalah, tapi timbul karena diri gue sendiri. Dan gue harus bisa menyelesaikan nya, walau harus ada yang dikorbankan. Gue melamar kerja, keterima, (masalah yang gue timbulkan) dan gue harus mengikhlas kan kuliah untuk sementara waktu (pengorbanan).

Gue percaya;

“tuhan menghadirkan masalah keseseorang karena dia ingin membuat seseorang itu menjadi lebih kuat”

Mungkin perkataan orang-orang soal ‘hidup itu pilihan’ itu benar adanya. Hidup itu pilihan, dari kejadian kemarin  gue jadi tau, bahwa disetiap pilihan yang akan kita pilih  selalu ada untung-ruginnya, selalu ada resiko dan pengorbanan yang harus gue terima.


Hmmmm...

Maka dari itu, post ini gue namakan Catatan kuliah gue: cuti ,tapi bukan berarti gue cuti juga ngepost blog. Gue akan usahakan tetep ngepost. Mungkin aja gue akan menemukan inspirasi baru dalam menulis yang gue dapatkan dilingkungan kerja gue, mungkin aja gue akan mendapatkan pengalaman aneh atau absurd yang gue dapatkan ketika gue menjadi seorang Barista disana, dan akan gue share pengalaman tersebut lewat tulisan di blog ini. Karena waktu satu tahun bukanlah waktu yang cepat. Akan ada banyak kejadian yang akan gue alami.

KEEP ENJOY





oh iya, gue kan selain ngeblog, main wattpad juga, tapi gue mikir lagi, waktu gue terbatas, gue gak bisa aktif di keduanya. Jadi gue punya rencana kalo tulisan-tulisan yang ada di akun wattpad gue akan gue pindahkan ke blog ini. Agar blog ini tetap ada isi nya, biar fokus juga ke satu wadah. gitu.

Dan.. JANGAN LUPA TINGGALKAN KOMENTAR SETELAH BACA.


Saturday, 2 July 2016

Akibat Bau Telur Busuk

Dan ini adalah lanjutan dari sepenggal postigan kemarin, penyebabnya bisa dilihat di HERE , dengan konflik yang berbeda. 

And...selamat menikmati.

                                                                            #$#

Jadi, setelah mayat tikus itu sudah diamankan dengan menaruhnya disebuah aliran kedamaian, gue pun kembali bergegas membereskan lagi barang-barang yang tak terpakai tadi, yang sudah terlanjur gue acak-acak hingga berantakan gak karuan, kayak kapal Titanic kebelah jadi delapan ditambah dua dikurang satu sama dengan sembilan. 

Dan disaat gue membereskan barang-barang tersebut, tak sengaja gue menemukan benda yang sangat gue ingat, dan selama ini gue rindukan. Yaitu binder. Yap, binder itu adalah binder yang sangat melegenda bagi gue.

Tiba-tiba saja saat gue menyentuhnya. Dan mulai membersihkan debu-debu yang menempel disampulnya, gue teringat sesuatu hal. Bak sebuah mesin waktu, gue dibawa jauh ke waktu lampau, dimana gue dan binder ini bertemu.


Beginilah wujudnya sekarang. Yaa...Paling enggak, dia masih keliatan unyu kan..

Binder tersebut gue punya pada saat gue SD, yang gue beli seharga 2000 rupiah disebuah toko peralatan sekolah. Yak pas SD itu gue suka main binder, penyebabnya bukan karena gue ingin main binder, tapi karena temen-temen gue yang pada saat itu sebagian ada yang main binder. Gue diperkenalkan oleh temen gue, yang kalo gak salah namanya Thomas Jorghi, biasa dipanggil Udink.

Pada saat itu Udink sedang merapihkan lembaran-lembaran kertas bindernya, gue yang pada saat itu penasaran pun bertanya, "lagi ngapain lo Dink?"

"oh, ini gue lagi beresin kertas bindernya, abis tukeran sama si Tuti...", jawabnya.

"gue boleh liat gak?"

"oh boleh..." ucap Udink sambil memberikan bindernya ke gue.

Gue mulai melihat-lihat Bindernya Udink, lembar demi lembar, halaman demi halaman. Disana ada coretan-coretan pendek yang ia tuliskan, ada gambar-gambar yang coba ia gambar semampunya, gambar ayam jadi kayak T-rex kurang gizi, gambar bebek jadi lebih mirip jerapah, dll. Hingga gue melihat sebuah catatan, tapi seperti bukan catatan menurut gue, karena gue penasaran, gue pun bertanya kembali.

"ini catatan apaan Dink?"

"oh, ini bukan catatan, ini namanya Biodata..", jawabnya.

"Biodata apaan?"

"Biodata itu isinya data diri lu...", jelas Udink.

"tapi kok disini biodata orang lain?", tanya gue lagi, setelah melihat bukan biodata dirinya.

"iya, itu gue minta ke orang buat ngisi biodatanya di binder gue, buat kenang-kenangan.."

"ooo gitu.."

Dan mulai pada saat itu gue mulai tertarik sama binder. Karena gue ingin mempunyai kenang-kenangan dari orang lain atau sebaliknya. Alhasil, gue langsung pergi ke toko peralatan sekolah buat beli. Lalu gue juga membeli kertas untuk diisi di binder gue, pada saat itu ada beberapa merek kertas binder yang ngetrend, ada Harvest, Adinata, Kiky, MJ, dll (yang dulunya main binder, pasti tau). Gue membeli yang merek Harvest, karena menurut Udink, merek Harvestlah yang mempunyai harga barter yang tinggi.

Keesokan nya, gue langsung memamerkan binder gue ke temen-temen gue, reaksi temen-temen gue sangat antusias, mereka langsung ingin bertukar kertas binder dengan gue, begitupun dengan gue. Pada saat itu juga gue berpikir 'ternyata seru juga maenan binder' ucap gue dalam hati. Setelah binder gue terisi dengan berbagai macam jenis kertas dengan berbagai motif.

Lanjut dengan tukeran biodata. Gue mengisi biodata diri gue di kertas binder temen gue, begitupun sebaliknya, temen-temen gue minta buat ngisi biodata dirinya di binder gue. Kalo ada yang nanya, didalam sebuah biodata apa aja yang harus diisi kak? Selow, gue baik kok orangnya. Jadi disana kita ngisi identitas diri gitu, kayak Nama, TTL (Tempat Tanggal Lumpia) Mafa (Makanan Fanda), Mifa (Minuman Fanda), Hobi dll. Tapi nih ada kolom yang sulit diisi sama temen-temen gue (gue juga), bukan, kolomnya bukan disuruh jawab soal makanya sulit. Kolom tersebut adalah kolom Doi, alias kolom pacar atau gebetan. Yang namanya masih SD, ngisinya malu-malu, takut diledekin

                                                                      #$#.



Dan, inilah sekumpulan biodata temen-temen SD gue, yang baru saja gue baca setelah sekian lama. Pas gue baca bioadata itu satu-per-satu, ada rasa yang haru di diri gue, kemudian bertanya-tanya pada diri gue 'udah menjadi apa ya orang-orang yang udah ngisi biodata di kertas-kertas ini'


Dan, ini salah satu biodata temen SD gue. Dia bercita-cita menjadi seorang Arsitek. Amiin.


Nah, kalo yang ini, punya temen gue yang lain. Dia ngisi kolom Doi, tapi dia ngasih pesan ke gue, jangan bilang siapa-siapa tentang Doi nya pas SD, sampe dia ngsih peringatan yang dia tulis di halaman paling depan nya tuh..


Dan mohon maaf, biodata nya kini gue foto dan gue upload di blog. Dan sekarang orang-orang tau siapa Doi lu....hahahah

Tapi, dibalik itu semua, gue bersyukur banget dengan bau telur busuk kemarin, ternyata ada hikmahnya juga, gue jadi menemukan binder ini, dan bisa melihat kenangan yang mungkin hampir gue lupakan. Dan sekarang binder itu akan gue jaga baik-baik. 

Terakhir, gue mau ngasih quotes...

"ketika anda sudah sering mengisi biodata di sebuah binder, maka anda tidak kesulitan untuk mengisi sebuah biodata di formulir lamaran kerja"
quotes by Zilmy 


KEEP ENJOY

Saturday, 25 June 2016

Misteri Bau Telur Busuk




"bau apaan nih...", ucap gue setelah masuk ruangan. Kamar adek gue.

"iya bang, itu dari tadi bau banget, tapi belum ketemu apa penyebabnya..", kata Sofi, adek gue, sang pemilik kamar.

Mulai mengendus-endus.

                                                                             #$#

Ya, jadi dikamar adek gue ada bau yang misterius gitu, sebuah bau yang menyengat, tidak terlihat, tapi sangat terasa sekali keberadaan nya, seperti dia, selalu menyengat pikiran gue, tidak terlihat, tapi sangat terasa sekali keberadaan nya. #oowwhh. Sorry curhat.

Dan, gue sebagai seorang abang yang sangat berbakti kepada adek-adek gue, yang siap menjaga dari hati maupun batin. Gue siap melindungi mereka dari berbagai kejahatan, termasuk kejahatan bau busuk ini. Kenapa bau busuk dibilang kejahatan? Jelas-jelas ini adalah kejahatan. Gue akan menjelaskan gimana detailnya. Pertama, karena bau, sudah jelas itu akan mengganggu penciuman, lalu akan menyambar ke area pernafasan, kemudian seseknafas, lalu masuk rumah sakit. Gimana?. Kedua, Busuk, karena menurut gue busuk itu bisa menyebar, seperti buah, jika ada satu titik yang busuk, dia akan menyebar ke titik lain, yang pada akhirnya busuk semua. Nah, itu dia, karena bau ini bau busuk, gue takut nanti benda-benda yang ada disekitar bau tersebut ikutan busuk, seperti kasur Adek gue, jepitan rambut Adek gue, dan yang terpenting.....yaitu Buku PR Adek gue, gimana nanti kalo PR yang sudah dia kerjakan dengan susah payah habis tertelan busuk, kemudian dia dihukum? Gimana? hayooo... , jadi sudah jelas kan? Bahwa bau busuk adalah KEJAHATAN! FIX! . Dan gue akan urus ke kantor polisi jika sudah ketemu pelaku yang menyebar bau busuk ini, yang sudah menyebabkan hidung Adek gue tenodai. 

Gue mulai mengendus-mengendus denga liarnya, kini Adek gue sedang menggunakan gue, gue digunakan mereka untuk menjadi alat Pendeteksi Bau Busuk Yang Entah Darimana kalo disingkat jadi PBBYED.

Sebagai PBBYED, gue harus bisa menemukan asal bau busuk ini. Pertama, gue harus bertanya kepada pemilik ruangan, yaitu Adek gue. Bisa jadi bahwa bau menyengat ini berasal dari dia.

"Sofi, kamu.....berak dicelana ya?"

"hah.., apaan enggak bang, sumpah.."

Oke, bukan dia pelakunya, karena gue melihat seprei kasurnya tidak ada bercak-bercak kuning yang menempel disana. Berarti ada pelaku lain yang menyebabkan bau laknat seperti ini. Dan sebagai PBBYED *oke, kayaknya lidah lu udah mulai kelilit*, gue kembali mencari asal bau ini. *gerakin-gerakin hidung* *mengendus-endus*

Kedua, gue harus bisa mengetahui baunya, karena bau itu banyak, ada bau amis, bau busuk, bau kentut dll. Maka dari itu gue coba menebak bau ini. Hmmmm....gue hirup aromanya yang sangat khas tersebut...gue pahami dalam-dalam.....dan yak. Gue tau ini bau apa, ini adalah Bau Telur Busuk.

                                                                              #$#

Selama gue menjadi PBBYED (padahal baru sekarang, seakan-akan udah lama banget) gue menjabarkan bahwa bau busuk itu terbagi menjadi dua, yaitu Bau yang dapat menipu dan Bau yang gampang ketebak. berikut penjelasannya.

1. Bau yang dapat menipu

Jadi bau ini mempunya ciri-ciri, sangat menyengat. Dan ketika kita mencari asal bau tersebut, dan kita yakin pada suatu tempat, bahwa bau itu berasal dari sana. Ternyata bukan, bau itu bukan berasal dari sana, ternyata bau itu berasal dari diri sendiri. Maka dari itu bau tersebut selalu menggerayangi anda. Hmm...sangat menipu bukan?

2. Bau yang gampang ketebak

Nah, kalo bau yang ini mempunyai ciri-ciri, sangat menyengat dan........mudah sekali ketebak asal muasalnya. Simpel.

Btw, kasus yang sedang gue tangani ini mungkin termasuk Bau yang gampang ketebak. Tapi kenapa sampai saat ini belum ketebak? Tenang, ini adalah proses. Karena sebentar lagi gue akan menemukannya. Walaupun hidung gue sudah berteriak 'ampun zilmy, aku sudah tidak kuat lagi...hentikan!' tapi gue tetap gigih, gue akan menyelamatkan Adek gue dari kejahatan bau busuk ini.

Kini gue memakai senter, agar gue bisa mengetahui sesuatu yang berada dikegelapan, seperti hati ini, mengharapkan sebuah cahaya dari dirinya. #oowwhh curhat again. Sorry ya sorry.

Gue kombinasikan antara mengendus dengan menggunakan senter. Jadi gue mengendus baunya, sambil menyenter ke bagian-bagian yang kurang penerangan, seperti kolong tempat tidur, kolong lemari, atau sudut-sudut ruangan.

Hingga gue menemukan area mencurigakan, gue mencium bau yang sangat-sangat-sangat-menyengat dari area tersebut, gue senter area tersebut. Area tersebut berada disudut ruangan, tempat menyimpan barang-barang yang jarang terpakai. Ketika gue senter bagian tersebut, masih belum keliatan apa penyebabnya. Kemudian gue endus lagi, semakin tajam saja baunya, gue yakin baunya pasti dari area sekitar sini. Lalu gue bongkar barang yang menutupi bau tersebut, perlahan-perlahan, sambil terus gue endus dan gue senter. Walau sebenarnya gue udah gak kuat lagi, gue udah ingin menangis akibat baunya yang sangat luar biasa dahsyat. Tapi gue ingat tujuan gue, untuk melindungin Adek gue.

Dan....yap, bau itu memang berasal dari area sini. Gue menemukan pelakunya. Gue tatap pelaku itu yang sudah menyebabkan kehebohan ini. Ternyata bau itu bukan berasal dari telur busuk, melainkan dari............Bangke tikus ! AAAAKKKKK.......! Gue teriak ala banci. Adek gue panik.

"abang....abaaanggg....ambil bangke nya bang..aku takut" teriak Adek gue. Panik.

Gue yang melihat Adek gue panik tersebut, terhenyuh..., lalu mengatakan kepadanya..."abang juga takut"

BEGOO..!

Tapi, sebagai PBBYED yang baik. Gue harus bisa melawan ketakutan ini. Gue harus bisa mennyelamatkan Adek gue dari bau laknat ini. Alhasil, gue mengambil sebuah kantong plastik, kemudian gue bungkus tangan gue dengan kantong tersebut, untuk mengambil bangke itu. Agar tidak terjadi kontak langsung antara bangke itu dengan tangan gue yang tampan ini.

Gue menatap bangke itu, dia tergeletak dilantai, tak bernyawa. Gue gak tau apa yang membuatnya menjadi seperti ini, dibunuh tikus lain kah? atau karena tawuran?, atau...karena cinta. Ya cinta, karena dari analisis gue mengatakan, dia tewas karena cinta. Dari tubuhnya, dia kelihatan masih remaja, ada kemungkinan dia tewas karena bunuh diri, dia memutuskan bunuh diri setelah cintanya tak direstui oleh orang tua sang pacar, kemudian dia bunuh diri dengan cara menenggak baygon. Entah baygon dari mana, tapi gue yakin dia mati karena menenggak baygon.

Sungguh ironis.

Ingin rasanya gue foto itu makhluk, buat kenang-kenangan, tapi gue urungkan niat gue tersebut, gue mikir jika gue foto, kemudian foto tikus itu gue sebar dengan cara gue share foto itu disini, gue akan kena kecaman dari sanak keluarga tikus tersbut, karena foto tersebut dianggap distrubing bagi tikus-tikus lain.

Akhirnya mayatnya gue ambil, gue bungkus dengan kantong plastik, kemudian gue taruh disebuah aliran, yang mana aliran itu akan mengantarnya ke alam kedamaian.

 Rest In Peace...Tikus.





Yak, itulah sepenggal dari kisah yang gue alami akhir-akhir ini. Jika kalian punya pengalaman seperti ini atau yang lainya, silahkan tulis di kolom KOMENTAR dan jika gak ingin ketinggalan dari kisah-kisah gue, silahkan SUBSCRIBE pada blog ini. dan akhir kata..

Zilmy Hakim


KEEP ENJOY

Friday, 3 June 2016

Catatan Kuliah Gue : (SKS) Sistem Kebut Semalam




Image by: http://psikologid.com/cara-menghilangkan-stres-karena-skripsi/

AAAAAAAAAAAAAKKKKKKKKK..., TUGAS, TUGAS, TUGAS. Yak seperti itulah kondisi gue saat ini. Kini sebagian pikiran dan hari-hari gue sudah di akusisi oleh kegiatan yang bernama ngerjain tugas. Mulai dari tugas yang berupa makalah, presentasi, sampe yang tulis tangan, ada semua. Semua gue rasakan, gue kerjain dengan sepenuh hati sepenuh jiwa, gue gunakan semua kekuatan yang ada pada diri gue (termasuk ngeluarin jaring laba-laba). Bahkan sampe pernah begadang dua hari dua malam, selesai? Kagak!. Ya walau tugasnya gak selesai juga, paling enggak gue udah usaha lah yak.

Bayangkan saja. Hampir setiap dosen ngasih tugas, bahkan pernah ada kejadian. Jadi ada satu dosen gue yang enggak memberikan tugas, dan hingga kena angin apa, dosen itu tiba-tiba ingin memberikan tugas.

"yak, kayak nya ibu mau ngasih tugas kek kalian nih...", ucap dosen itu, sambil mengotak-atik file yang berada di laptopnya.

Dan dengan serentak, perhatian kelas tertuju pada dosen itu. Kemudian ada satu teman kelas gue berdiri, lalu berkata.

"pleassee buuu, jangan kasih kami tugas lagi..., yang kemaren aja belom selesai bu..." sambil menampakan ekspresi memelas.

Kemudian diikuti anak-anak yang lain, yang memasang tampang melas. Termasuk gue, memohon agar gak diberikan tugas lagi.

Melihat murid-murid nya yang memohon belas kasihan, akhirnya dosen tersebut gak jadi memberikan tugas. Dan pada saat yang sama, semua murid yang ada dikelas bergembira, bahagia, semua jadi satu, bahkan ada yang tiba-tiba nyalahin kembang api saking senengnya. Luar biasa.

                                                                            #$#

Semua orang punya caranya sendiri buat ngerjain tugas. Yap, termasuk gue. Sampai saat ini gue kalo ngerjain tugas itu pake cara SKS, SKS adalah singkatan dari 'Sistem Kebut Semalam'. Jadi, terkadang gue ngerjain tugas tersebut hanya dalam satu malam. Dan entah kenapa kalo ngerjain tugas dengan sistem kebut semalam itu otak gue tiba-tiba bekerja diluar dugaan, dengan ajaibnya mengalir tanpa ada halangan, enggak kayak biasanya, dari tugas yang gampang sampe yang susah sekalipun, gue kerjakan dengan lihai. Mungkin inilah kekuatan yang sering dibicarakan oleh orang-orang, yang bernama The Power Of Kepepet. heheh

Pernah suatu ketika, jiwa rajin gue sedang datang, gue berniat untuk ngerjain tugas walau deadline nya masih lama. Akhirnya gue mulai buka laptop, kemudian gue mulai mengetik, karena pada saat itu tugas buat makalah. Tapi apadaya, baru satu paragraf, mata gue udah berat banget, kayak orang gak tidur satu minggu. Bener-bener berat. Alhasil, kejadian seperti sebelum-sebelumnya kembali terjadi. Yap, gue ngerjain sehari sebelum deadline itu tiba. Huft.

Kira-kira beginilah yang terjadi pada diri gue kalo belom ngerjain tugas;



Yaa seperti itulah gue.., kalo ada tugas dengan deadline yang masih lama, gue santai, gak gue pikirn, kayak gak punya beban. Sedangkan yang lain, sibuk cari informasi sana-sini, tanya sana-sini,  kerjain ini-itu. Gue malah santai abiss.., maen C.O.C lah, atau stalking Twitter mantan.

Jangankan nanya soal tugas, kerjaan gue dikampus aja, kalo lagi gak seru sama dosennya, gue maenan solitare, taukan game kartu remi. Atau transferan anime terbaru sama temen sebangku gue. Huhuhu sebuah kebiasaan dan perilaku yang tak patut dicontoh.


Dan mungkin ini aja yang bisa gue share di Catatan Kuliah Gue, Tugas benar-benar sudah sedikit menyita waktu gue, tapi gapapalah, yang namanya juga kuliah, pasti ada tugas, presentasi, gebetan baru. Tapi jangan lupa untuk tinggalkan KOMENTAR.

Zilmy Hakim

KEEP ENJOY